Sunday, February 23, 2014

Perbezaan Mencuci Dan Memutihkan Gigi



Tanggapan biasa ialah mencuci gigi boleh menjadikannya kelihatan putih selepas itu. Sebenarnya mencuci gigi (scalling) berperanan untuk membuang karang, plak, karat dan menghilangkan bau mulut yang tidak menyenangkan.

Jika mahu mendapat gigi yang putih, kaedah yang perlu dilakukan ialah pemutihan (whitening). Rawatan ini tidak menghakis gigi tetapi anda akan terasa ngilu untuk beberapa hari atau beberapa minggu. Ini kerana gigi agak sensitif. Rujuklah terlebih dahulu dengan doktor gigi anda.

When Life Gives You Lemon....


There's plenty you can do, especially at home.Try these for starters.

A Lemon A Day Keeps The Bugs Away
Limonene, a component found in lemons, kills bugs instantaneously by destroying the coat of wax on their respiratory system. So leave a lemon juice or pulp around your home for a bug free environment.

Shine Bright Like Bronze
Lemon helps your bronze-plated items shine bright like they should. The next time you clean your bronze goods, mix a little bit of vinegar to a cup of lemon juice and use as a detergent.

Water-Stain Remover
Take a look at your chrome-plated tap or shower pipe. See any discolouring? Bingo- that's water stain. To get rid of these unsightly stains, squeeze a little bit of lemon juice on a sponge and add salt to it as well. Use the sponge to rub against the surface that needs cleaning.

Keep The Ink Out
Got ink on your white blouse? Don't worry- just squeeze a little bit of lemon juice, rub over the stain, and your top will be ink free!

Ikan Masak Singgang

Dulu me tak minat lauk ni. Sebab ikannya kaler pucat jadi  rasa macam tak bangkit lak selera. Tapi bila sekali dah try hirup kuahnya, wau wee nyam nyam. sedapnyaa...Smiley
Teringin nak makan, so google la dan jumpa resipi dalam myresipi...


Bahan-bahan

2 ekor ikan
1 inci halia- hiris nipis
2 ulas bawang merah-hiris nipis (me pakai bawang besar 1 biji)
2 ulas bawang putih-hiris nipis
beberapa ulas cili padi (me pakai lada hijau je)
1 inci kunyit hidup- hiris nipis
1 keping asam gelugur
garam secukup rasa
air separas ikan

Cara-cara

1) Satukan semua bahan dalam periuk. Masak atas api sederhana hingga menggelegak.
2) Palingkan ikan dan masak seketika hingga ikan masak. Tutup api dan boleh hidang.

Lauk sampingannya me masak kangkung goreng pastu buat kicap cili api . Simple je menu hari ni..Smiley

Saturday, February 22, 2014

Jangan Bicara Topik Ini Dengan Lelaki


Tak semua perkara boleh dibicarakan dengan lelaki...ada isu yang cukup pantang bagi mereka. Elakkan membicarakan perkara ini dengan pasangan.

1) Bandingkan dirinya
Jangan sesekali membandingkan dirinya dengan orang lain. Terutamanya kalau dibandingkan dengan bekas teman lelaki pasangan. Kalau ada apa-apa yang tak puas hati dengan sikapnya,slow talk baik-baik bukan membanding-bandingkan.

2) Cerita tentang lelaki lain
Lelaki tidak suka andai pasangan bercerita soal lelaki lain. Terutama jika wanita kesayangannya memuji dan menyatakan minat kepada lelaki tersebut walaupun mungkin sekadar penampilan. So, jangan cabar ego lelaki dengan bercerita soal lelaki lain kepadanya.

3) Mengadu soal sikap ibu atau ahli keluarga
Sebagaimana kita rasa marah andai keburukan ahli keluarga terutama si ibu dipersoalkan, begitu juga dengan lelaki. Mereka paling tidak suka sikap negatif ibunya diperkatakan. Terutama jika si lelaki itu jenis anak emak.

4) Mendesak
Lelaki paling tidak suka wanita terus menerus mendesaknya dalam banyak hal. Juga elakkan menidakkan apa yang diperkatakannya. Kalau tak setuju,suarakan pendapat atau kerisauan kita dengan baik dan beri sebab yang munasabah.

Artikel ni me amik dari Mingguan Wanita. So kesimpulannya kengkawan, ini bukan cobaan....ini betul-betul!!!!! huhuhu Smiley

Friday, February 14, 2014

Mencari Keberkatan Rezeki

Artikel dari : Utusan




Perkara penting dalam mencari rezeki bukannya berapa banyak yang kita peroleh  tetapi sebaliknya, ada atau tidak keberkatan di dalam rezeki itu.
Rezeki melimpah ruah tidak sama konsepnya dengan rezeki yang halal dan berkat.
 Ada orang mempunyai rezeki yang banyak tetapi sayangnya di dalamnya tidak 
terdapat unsur keberkatan.Di dalam Islam, keberkatan rezeki yang diinginkan 
adalah bermaksud rezeki yang bertambah dan mengandungi kebaikan di dalamnya.
 Rasulullah SAW telah menggariskan beberapa cara agar rezeki menjadi lancar,
 berkat dan halal. Antaranya;
1 Menjauhi pekerjaan haram dan subahat
Setiap orang hendaklah taat kepada Allah SWT dan tidak melakukan dosa kerana 
dosa akan menutup pintu rezeki. Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Dan seorang 
lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa yang dibuatnya." (riwayat at-Tirmizi).
Selain itu, dekatkanlah diri kepada Allah dengan ibadah tambahan seperti solat 
Dhuha dan solat Tahajud.
2 Bekerja sungguh-sungguh
Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sesungguhnya Allah SWT senang melihat 
hambaNya bersusah payah (kelelahan) dalam mencari rezeki yang halal."
(riwayat Adailami)
3 Mengadu masalah rezeki hanya kepada-Nya
Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Barang siapa tertimpa kemiskinan, kemudian
 ia mengadukannya kepada sesama manusia, maka tidak akan tertutup
 kemiskinannya itu. Namun, siapa sahaja yang mengadukannya kepada Allah, 
maka Allah akan memberinya rezeki, baik segera ataupun lambat." 
(riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi)
4 Memperbanyakkan beristighfar Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa
 memperbanyak istighfar, Maka Allah SWT akan menjadikan setiap kesulitan
 kelapangan dan setiap kesempitan jalan keluar dan Allah akan memberinya 
rezeki dari jalan yang tidak pernah disangka-sangkanya." (riwayat Imam Ahmad)
5 Sabar dan banyak membaca la hawla wa laa quwwata illa billah.
Diriwayatkan bahawa Salim, anak laki-laki ‘Auf bin Malik alAsyja’iy telah
 ditawan oleh orang musyrik. Kemudian, ‘Auf datang mengadu 
kesedihannya kepada Rasulullah.
Baginda SAW berkata: “Bertakwalah kepada Allah, bersabarlah dan aku 
anjurkan agar kamu dan isterimu memperbanyak bacaan, 
La hawlah wa laa quwwata illa billah. 
‘Auf kembali ke rumahnya dan menyatakan suruhan Rasulullah SAW itu. 
Keduanya,segera melaksanakan perintah Rasulullah SAW. Akhirnya, anaknya berhasil meloloskan diri daripada musuh dan membawa ternakan kambingnya 
sebanyak 4,000 ekor di  hadapan ayahnya.
 (Tafsir Qurthubi, surah al-Thalaq: 3)
6 Tawakal sepenuhnya kepada Allah SWT
Sabda Rasulullah SAW bermaksud: Jika kamu bertawakal kepada Allah 
dengan sebenar-benarnya, nescaya Allah akan memberikan rezeki kepada kamu,
 sebagaimana Allah telah memberi rezeki kepada burung yang berangkat
 di pagi hari dengan perut kosong dan kembali ke sarangnya dengan perut 
 kenyang. (riwayat Bukhari)
7 Bersedekah dan nafkahkan harta kepada yang berhak.
Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Ada tiga hal yang aku bersumpah kepadanya 
dan aku akan menyampaikan suatu berita kepadamu, maka perhatikan benar-benar: Tidak akan berkurang harta seseorang kerana sedekah dan tiadalah 
seseorang membuka pintu  meminta-minta melainkan Allah akan membukakan
 kepadanya pintu kemiskinan." (riwayat al-Tirmizi)
8 Tolong agama Allah dengan menegakkan syariat Islam
Firman Allah SWT bermaksud: Hai orang- orang mukmin, jika kamu 
menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan
 kedudukanmu.(Muhammad: 7)

Thursday, February 6, 2014

Adab Ketika Makan dan Minum


Antaranya;
1) Memulakan makan dan minum dengan lafaz Bismillah.
 Rasullah SAW bersabda yang bermaksud: Apabila seseorang kamu makan, maka
 hendaklah menyebut  nama Allah, jika seseorang itu lupa untuk menyebut nama Allah
 apabila telah mula makan, hendaklah dibaca‘dengan nama Allah pada permulaan dan 
juga akhirnya. (riwayat Muslim)

2) Mengakhiri makan dan minum dengan mengucapkan Alhamdulillah. 
Ini menandakan seseorang itu bersyukur dengan limpah kurnia rezeki yang diberikan 
Allah SWT, di samping bersyukur kerana Allah SWT masih memberikan selera dan 
keinginan untuk kita menikmati rezeki daripada-Nya.

3)Menggunakan tangan kanan ketika makan,tidak gelojoh menyuap makanan,
mengecilkan suapan serta mengunyah dengan baik supaya tidak menyakitkan
 halkum. 
Mulakan dengan mengambil makanan yang hampir dengan kita.Kegelojohan ketika 
makan amat bertentangan dengan naluri kesopanan manusia, ini kerana makan dan 
minum turut dianggap ibadat di sisi agama.
Rasulullah SAW bersabda: Wahai Umar, Ibnu Salamah, ucapkanlah Bismillah dan 
makanlah dengan tangan kananmu dan makanlah dengan apa yang ada di sekeliling
 kamu (yang hampir).(riwayat Bukhari dan Muslim).

4) Membersihkan sisa makanan yang melekat di jari terlebih dahulu sebelum 
tangan dibersihkan.
Islam menghendaki sisa-sisa makanan dihabiskan dengan mengulum atau menjilat jari
 kerana perbuatan membasuh tangan yang masih melekat dengan makanan adalah
 suatu penghinaan kepada rezeki Allah itu sendiri.
Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Apabila seseorang kamu makan, maka 
janganlah kamu menyapu jari-jari tangan kamu sehingga kamu mengulum terlebih
 dahulu (supaya sisa-sisa makanan benar-benar bersih terlebih dahulu).

5) Memungut semula makanan yanterjatuh. 
Bersihkan dan bolehlah dimakan dan janganlah dibuang dengan sewenang-wenangnya. Tindakan membuang terus makanan adalah bermakna menyediakan 
makanan untuk syaitan. Rasulullah SAW bersabda: Apabila terjatuh sesuap makanan 
seseorang kamu, maka hendaklah dikutipnya, dibersihkan kekotorannya dan makanlah 
dan jangan dibiarkannya untuk syaitan. (riwayat Muslim)

6) Janganlah meniup makanan yang panas, tunggu sehingga makanan 
atau minuman itu sejuk. 
Begitu juga ketika minum, janganlah bernafas sambil meminum air. 
Daripada Ibnu Abbas r.a Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Nabi Muhammad 
menegah dari bernafas di dalam bejana (bekas air) atau meniup ke dalamnya."

7) Menjauhkan diri daripada terlalu kenyang. 
Biarpun tidak dinafikan bahawa kerana laparlah kita makan, tetapi kekenyangan yang 
diperlukan biarlah munasabah dan sederhana. Rasulullah SAW bersabda yang 
bermaksud: Tidak seharusnya seseorang anak Adam itu memenuhi punca kejahatan 
dari perutnya.Memadailah dengan beberapa suapan yang dapat memelihara perutnya.
 Jika ini sukar dilakukan hendaklah sepertiga dari perutnya diisi dengan makanan, 
sepertiga lagi dengan minuman dan sepertiga lagi untuk pernafasan.
 (riwayat Bukhari dan Muslim)

8)Untuk mengedarkan makanan atau minuman di dalam majlis jamuan 
hendaklah diedarkan kepada tetamu yang lebih tua umurnya.
 Suatu ketika dalam suatu majlis jamuan yang dihadiri Baginda Rasulullah, ketika itu 
duduk di kiri Baginda ialah seorang yang lebih tua umurnya, manakala di sebelah 
kanan pula ialah Ibnu Abbas. Maka ketika makanan diedarkan Ibnu Abbas memohon 
izin Baginda supaya didahulukan hidangan itu kepada orang tua yang duduk di 
sebelah kiri Baginda dan tidak kepada Baginda.

9)Bersama yang lain yang sehidang dengannya memulakan makan, 
tidaklah seseorang itu tergesa-gesa menyuapnya, sedangkan yang lain masih 
belum bersedia.

10)Setelah hidangan siap diatur dengan sempurna, jemputlah yang hadir 
untuk menikmatinya dengan bahasa yang lembut dan beradab. Tidaklah dengan 
bahasa yang kasar, menyindir atau dengan suara yang kasar

11)Islam juga memberi perhatian supaya dapat diseimbangkan makanan 
dengan sahabat yang ada bersama ketika makan. 
Ini bermakna bukanlah makan dengan tergesa-gesa melebihi daripada sahabat 
yang lain. Apa lagi sekiranya makanan yang dihidangkan dalam saiz yang terhad.

12) Tidak mengambil kesempatan memerhatikan orang lain sewaktu makan
Perbuatan ini boleh mengundang rasa malu atau boleh mengganggu tumpuan orang
 lain terhadap makanan.

13) Tidak melakukan sebarang perbuatan buruk dan keji ketika makan, 
sama ada dengan kata-kata atau perlakuan. 
Elakkan menumpahkan makanan dari makanan yang diambil tertumpah di sana-sini atau sebarang suapan ke mulut turut mengenai orang lain. Dilarang juga
berbual-bual dengan kuat ketika makan, apatah lagi ketawa berdekah-dekah yang
 boleh menganggu tumpuan orang lain yang sedang makan.

14) Makan secara berjemaah 
adalah amat dituntut agama, lebih-lebih lagi jika dapat sehidangan dengan mereka 
yang kurang berkemampuan atau golongan fakir miskin.

Sunday, February 2, 2014

Petua Masakan

  • Mematikan Ikan Keli
Mematikan ikan keli dengan cara mengetuknya menyebabkan isi ikan itu rosak. Cara yang paling mudah, masukkan secamca besar garam ke dalam bekas ikan keli dan biarkan lebih kurang 15 minit. Ikan itu akan mati.

  • Hilangkan Kesan Bau Papan Pemotong 
Ambil sebiji limau nipis dan dipotong dua. Sapukan limau tersebut pada permukaan papan pemotong.

  • Hindari Bau Busuk Kulit Udang
Siramkan kulit udang dengan air panas. Kemudian bungkus dan masukkan ke dalam tong sampah. Selain tidak berbau, ia juga mengelakkan lalat dari menghinggapinya.

  • Telur Ikan Tidak Pecah
Masukkan telur ikan ke dalam plastik. Rebus lebih kurang 5 minit. Keluarkan dari plastik dan masak seperti biasa.

  • Mudah Mengopek Kerang
Campurkan sesudu minyak masak ke dalam air rebusan.

  • Merasa Masakan Di Bulan Puasa
Ketika puasa sukar menentukan rasa garam atau gula

a) Letakkan setitik kuah di atas kuku ibu jari tangan. Sekiranya didapati bulatan itu berbentuk kecil dan kemas bermakna sudah cukup rasanya.

b) Letakkan setitik kuah di atas jari tangan. Sekiranya kuah tidak meleleh, tandanya sudah cukup manis.

  • Mengelakkan Telur Rebus Pecah
a) Didihkan terlebih dahulu air dengan garam. Kemudian masukkan telur ke dalam air.

b) Masukkan telur ke dalam plastik yang berlubang atau bekas plastik yang berlubang sebelum memasukkan bekas atau plastik itu ke dalam periuk.

  • Hilangkan Hanyir Ikan Sungai
a) Siang ikan dahulu dan rendamkan ke dalam air garam selama 15 minit. Gunakan garam kasar. Kemudian cuci dengan air bersih.

b) Gaul ikan dengan sedikit tepung gandum,asam jawa dan garam. Biarkan sekejap dan cuci menggunakan air biasa.